... dari sentuhan pancaindera, membawa ketukan di keyboard, membikin satucereka ...

Tuesday, February 17, 2015

Lelaki itu Dalam Kenangan

5:20 AM Posted by HM Hafizd 1 comment
Bulan ini Malaysia dikejutkan dengan berita pemergian Tok Guru. Beribu-ribu rakyat Malaysia memberi hormat menghantar beliau ke tempat pengebumian. Hal seperti ini pernah berlaku pada tahun 2002 bila mana Ustaz Fadzil meninggal dunia. Beribu-ribu rakyat Malaysia menghantar jenazah beliau sampai ke tempat persemadian. Cuma pada tahun 2002, internet tidak segah seperti sekarang. Hal ini tidak menjadi kehairanan bila mana kedua-duanya adalah tokoh terhormat bagi Muslim di Malaysia terutamanya para penyokong parti.

Selepas berita kehilangan Tok Guru diketahui umum, setelah selesai urusan pengebumian, timbul 'semula' video-video tribute untuk insan ini, dan ada di antaranya lagu nyanyian Siti Nurhaliza bertajuk Lelaki (Warkah Seorang Anak). Lagu ini release pada tahun 1999 dalam album Pancawarna. Ciptaan Siso Kopratasa dan liriknya ditulis oleh Habsah Abu Hassan.

Telah Berdiri Seorang Lelaki
Hidup Berbekal Kecekalan Diri
Walau Menghadapi Sejuta Cabaran
Terus Berpaut Pada Kebenaran

Berkurun Sudah Kau Merintis Jalan
Bertahun Sudah Hasratmu Terhalang
Tetap Bersemarak Api Keazamnya
Bara Keramat Doa Dan Harapan

Kau Melangkah Bermula Dari Lembah
Kau Mendaki Setangga Ke Setangga
Semakin Hampir Menjejaki Puncak
Semakin Sering Kau Ditikam Onak

Namun Kerana Kau Lelaki
Derita Dapat Diselindungi
Tangisanmu Rahsia Dihati
Kesepianlah Teman Nan Sejati

Di Dalamnya Kau Mengenal Diri
Tenangnya Wajah Matangnya Bicara
Kerana Kau Menyakini
Tuhanlah Yang Maha ESA

Kerana Kau Menyakini
Tuhanlah Yang Maha ESA

Liriknya begitu mendalam. Sangat sesuai untuk Tok Guru. Namun, menurut cerita 'Cik Puan' Habsah Abu Hassan menulis lirik ini untuk ditujukan kepada Tun Mahathir! Surprise! Well, me too. Lagu ini jarang disiarkan dalam radio atau TV. Katanya sebab penyokong pembangkang menyangka lagu ini untuk Anwar Ibrahim! Surprise again!. Lagu ini ditulis pada tahun 1999. Tahun 1999 kan macam-macam isu besar, Kes Anwar, pilihan raya umum. Lagu dicipta khusus untuk Tun Mahathir alih-alih ada yang perasan untuk DS Anwar pula, jadi sebab itulah ia 'digam' oleh stesen TV dan radio. 

Jadi aku tidak ada album Pancawarna Siti, jadi tidak tahu kewujudan lagu ini. Tidak silap, akhir 2010 atau awal 2011 kot ada video edit tribute untuk Tok Guru beserta video Siti and suami buat kunjungan hormat kepada Tok Guru diselitkan lagu ini bersama. Aku rasa, majoriti yang mendengar lagu ini, Lelaki yang dimaksudkan dalam lirik tersebut selepas tahun 2010-an, ialah Tok Guru! bukan lagi DS Anwar, bahkan bukan lagi Tun Mahathir!. Entah, rasa macam kena ja liriknya dengan Tok Guru!. hehehe

TAPI KAN:- Ironi lagu ini ialah tujuan ditulis untuk berkempen 'memuji' seorang 'insan' ketika itu alih-alih sekarang popular menjadi lagu 'tema' kepada 'lawan politik'nya sendiri. Setiap orang rasa berbeza, tetapi itulah yang aku rasa...

Sunday, January 4, 2015

Mengingati Rasul 2.0

7:24 AM Posted by HM Hafizd No comments
Perang Hunain dan Thaif berakhir. Nabi saw berangkat ke Ji’ranah untuk membahagi-bahagikan rampasan perang. Nabi saw tinggal di Ji’ranah selama 13 hari. Dalam tempoh itu, Nabi saw membahagi-bahagikan rampasan perang menurut cara tertentu, membebaskan sebahagian tawanan dan mengembalikannya kepada keluarganya.

Para sahabat Nabi saw mendesak agar rampasan perang dibahagi-bahagikan secepat mungkin. Untuk membuktikan bahawa baginda tidak tertarik pada harta itu, baginda berdiri di sisi seekor unta, mengambil sedikit bulu – mengepitkannya di antara jari-jarinya, lalu berkata, “saya tidak berhak atas harta rampasan kamu, walaupun hanya bahagian dari bulu-bulu ini, kecuali khumus. Bahkan saya juga akan mengembalikan kepada kamu khumus yang menjadi hak saya. Kerana itu setiap orang di antara kamu harus mengembalikan setiap jenis rampasan, walaupun hanya sebuah jarum dan sehelai benang, agar saya dapat dibahagi-bahagikan antara kamu sekalian dengan adil.”  

Nabi saw membahagi-bahagikan semua harta itu kepada kaum muslim, dan membahagi-bahagikan pula khumus, yang merupakan bahagiannya sendiri. Baginda memberikan 100 ekor unta kepada setiap orang dari mereka, termasuk Abu Sufyan, puteranya Muawiyah, Hakim bin Hizam, Harith bin Harith, Harith bin Hisyam, Suhail bin ‘Amar, Huwaitab bin Abd al-‘Uzza, Ala’ bin Jariah dan lain-lain. Bagi orang-orang dari kelompok lain, yang kedudukannya lebih rendah, baginda memberikan 50 ekor unta untuk setiap orang. Kerana pemberian besar dan khusus ini, orang-orang ini mulai menunjukkan rasa cinta dan kasih saying kepada Nabi saw, dan makin tertarik dengan Islam. Dalam fiqah Islam, orang-orang seumpama ini disebut mu’allafah al-qulub (orang yang hatinya dilunakkan) dan merupakan salah satu kelompok yang berhak menerima zakat.

Hadiah dan pengeluaran yang diberikan Nabi saw itu sangat disesalkan oleh sejumlah kaum muslimin, terutama dari kalangan Ansar. Mereka yang tak menyedari kepentingan yang lebih tinggi yang difikirkan Nabi saw dalam memberikan hadiah-hadiah itu, mengira bahawa hubungan kekeluargaanlah yang mendorong Nabi saw membahagi-bahagikan khumus dari harta rampasan perang itu kepada para kerabatnya.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Mewakili kaum Ansar, Saad bin ‘Ubadah menyampaikan keluhan kepada Nabi saw. Atas hal itu, baginda mengatakan, “kumpulkanlah mereka semua di satu tempat supaya saya dapat menjelaskan hal sebenar kepada mereka.” Nabi saw tiba di tempat pertemuan itu dengan sikap sangat berwibawa, lalu berkata kepada mereka, “dahulu kamu sekalian tersesat, lalu kamu menerima bimbingan dari saya, dahulu kamu miskin, lalu menjadi kaya, dahulu kamu bermusuhan, lalu menjadi sahabat.” Mereka semua berkata, “benar, ya Rasulullah! Semua itu benar.” Nabi saw meneruskan, “kamu dapat pula menyebutkan kebaikan-kebaikan kamu ke atas diri saya. Kamu dapat berkata – hai Nabi Allah! Ketika kaum Quraisy mengingkarimu, kami menolongmu. Mereka membuatmu kehilangan tempat tinggal, dan kami memberi tempat perlindungan. Wahai kaum Ansar, mengapa kamu bersedih kerana saya memberikan harta kepada kaum Quraisy agar mereka berpegang teguh dengan Islam, sedangkan (saya) memberikan Islam kepada kamu? Tidakkah kamu puas bahawa orang lain membawat unta-unta dan kambing itu sedang kamu membawa Nabi saw bersama kamu? Demi Allah! Apabila semua orang lainnya pergi ke suatu jalan dan kaum Ansar ke jalan yang lain, saya akan memilih jalan yang ditempuh oleh kaum Ansar.

Sesudah itu, Nabi saw memohon rahmat Allah bagi kaum Ansar dan anak-anak mereka. Kata-kata Nabi saw menggugah perasaan mereka sehingga semuanya menangis seraya berkata, “Ya Nabi Allah! Kami puas dengan bahagian kami, dan sama sekali tidak menyesal.

Thursday, January 1, 2015

Happy New Year

7:49 AM Posted by HM Hafizd No comments
Tahun baru Masihi kini telah tiba. Umur bertambah satu angka lagi dan hidup mesti diteruskan dengan aktiviti yang lebih berfaedah selain hanya makan, nonton movie dan tidur sahaja. Sesungguhnya kita sendiri yang harus mengubah cara hidup menjadi lebih baik, dengan tidak terlalu mengimpikan sesuatu keajaiban yang akan mengubah hidup kita dengan serta-merta. [Life changing experience]

Tahun 2014 menyaksikan peristiwa air, catuan, panas, hujan, banjir disebut sepanjang tahun. Buat pertama kalinya, aku merasa sendiri kehidupan apabila air di catu. Bangun pagi dan mandi di tandas office (tidak selalu), tandas petronas (pun ada) dan yang paling sukar sekali ialah bila sakit perut! Itu pun baru kes catu air selang dua hari. Jika sepanjang minggu, maka bergegak gempitalah alam maya satu Malaya mengadu domba, mengeluh kesah, mengata nista sesiapa yang mencabar minda. Tambah tolak dekat dua bulan jugaklah pengalaman ini mengajar aku hidup tanpa air. [Live without water]

Apabila hujan turun mencurah-curah, banjir besar berlaku, sehingga kan kita sendiri tidak mengjangkakan air naik setinggi itu. Apabila melihat gambar yang menerawang di alam maya, sampai ke bumbung, atap rumah, hampir atau telah melebihi jambatan, WOW, banyaknya air!! tingginya air!! Ironi sekali, keringnya air bersih di Selangor sampai perlu dicatu sehinggalah banjir - banyaknya air sehingga naik sampai ke bumbung rumah di Pahang dan Kelantan, menunjukkan betapa air tidak dipisahkan dalam kehidupan - menyegarkan dan memudaratkan, nikmat dan bencana, rahmat Tuhan dan bala!!! [Water Is Important To Life]

Selalunya, menjadi tabiat kita apabila kalendar bermula dari January kita memasang angan, berharap dalam diam, berazam dengan bersungguh menjadikan tahun ini mempunyai paling banyak memori indah. Perkara ini kita 'amalkan' saban tahun tapi apabila hari saban hari, kita tidak dapat mengelak ada timbul kecelakaan yang tidak diduga, kemalangan, kematian, kesakitan, kehilangan yang menyebabkan segala angan, impian, azam yang diharapkan pada Januari tidak kesampaian pada December nanti. Manusia hanya mampu merancang, sebaik rancangan adalah milik Tuhan. Jadi, berkatalah... "dengan izin Tuhan ..."


TAPI KAN :- "...aah... untuk kali nie, xde tapi-tapi... semoga mereka-mereka yang menghadapi, mengalami bencana, TABAH, CEKAL dan berTAWAKKAL meneruskan hidup ini... 

Sunday, March 24, 2013

5 tahun dahulu ...

8:01 PM Posted by HM Hafizd No comments
Salam dari desa Pendang :)

Pendang ialah daerah di tengah Kedah, hijau dengan bendang padi, kebun getah, kelapa sawit dan hutan. Kali ini, yang nak sentuh bukan daerah Pendang, tapi parlimen Pendang. dalam parlimen ini, ada dua DUN, iaitu Tokai (dulu Bukit Raya) dan Sungai Tiang. Senang cerita, Tokai ialah dun PAS, Sungai Tiang ialah dun UMNO. Begitulah sejak 1995 lagi.

Semasa pilihan raya 2008, aku sudah boleh mengundi, tetapi aku tidak pulang mengundi. Aku terus stay UKM semasa hari pengundian berlaku. Kali ini aku memang berhasrat untuk pulang ke kampung, untuk mengundi bagi menjadikan ia pengalaman pertama aku memangkah kertas undi. Itu janji mesti ditepati aku. lol. Ketika hari mengundi 8 Mac 2008, aku dan kawanku, menaiki motor cuba meninjau keadaan gelagat, suasana, situasi pilihan raya di Bangi. Itupun setelah lebih kurang pukul 4-5 petang. Sengaja kami keluar time tersebut supaya tidak tersekat dengan jammed, orang ramai, perayu undi dan lain-lain bagi mengelakkan tersangkut di jalan. Walaupun ingin keluar lebih awal, tapi, setelah difikir-fikirkan, kami merasakan masa tersebut, orang sudah pulang ke rumah untuk berehat, jadi keadaan mungkin agak lengang.

Keluar saja dar pintu UKM, menuju ke bulatan, ada sekolompok orang muslimat dan mungkin juga 3, 4 wanita melambai-lambaikan bendera parti di sepanjang jalan. Seperti kereta di depan yang membunyikan hon, kawan aku juga membunyikan hon motornya (kawan aku membawa motor, aku membonceng) Walaupun sudah lewat petang, perayu undi (barangkali) masih tidak berganjak dari tempat-tempat mereka. Kami terus menuju ke shell, pusing-pusing kemudian berpatah balik ke Jalan Reko. Kami main redah masuk ke kwasan perumahan di Jalan Reko dan berhenti sekejap di tempat pengundian di kawasan itu. Masih terdapat beberapa orang berkumpul, bersembang barangkali. Kehadiran kami tidaklah dihairankan sangat, dan kami hanya melilau melihat sekeliling.

Kemudian, beberapa orang india yang menaiki motor, dengan bendera PAS di ikat di belakang, meronda di sekeliling kawasan perumahan. Oh, mungkin inilah bukti yang dilaporkan dalam internet bahawa orang cina dan india sudah tidak takut mengibar bendera PAS. Setelah beberapa minit, kami meneruskan perjalanan hampir ke Kajang sebelum berpatah balik kembali ke UKM. Menuju Kajang, penuh bendera DAP di kiri kanan jalan. kawasan pekan ramai orang cina. Jadi, mungkin sebab itulah bendera DAP banyak kelihatan. Tiba di UKM, aku menunggu sehingga selepas maghrib dan selepas makan untuk aku melepak di bilik TV bagi mengikuti keputusan siapa menang.

Untuk memendekkan respon aku memang terkejut satu demi satu parlimen dan dun jatuh ke tangan pembangkang. Dan apabila aku menelefon ke rumah di kampung, kakakku mengatakan bunyi mercun meletup merata-rata bagi meraikan Kedah ditawan PAS. Dan seperti yang aku tulis di atas, Bagi parlimen Pendang, dun Tokai milik PAS dan Sungai Tiang milik UMNO manakala parlimen pula masih dimenangi Dr Hayati (PAS). Sama seperti pilihan raya 2004. Sambil membaca keputusan di skrin dan mendengar analisis ahli panel, aku dapat menangkap di skrin mengatakan dun Bangi dimenangi PAS. Gambaran orang india mengibar bendera PAS di motor petang tadi terbayang di kepalaku. Aku seperti tidak terkejut dengan keputusan itu.

Keesokkan harinya, Ustaz Azizan mengadap sultan Kedah bagi lantikan sebagai MB yang baru. Manakala aku pagi itu terus membeli surat khabar kerana mahukan sisipan keputusan penuh pilihan raya, namun, masih terdapat beberapa dun dan parlimen yang kertas undinya dikira sampai awal pagi, tidak dapat diisi kerana surat khabar terpaksa dicetak terlebih dahulu. Jadi, esoknya sekali lagi aku membeli surat khabar bagi mendapatkan sisipan penuh tersebut. Sengaja aku ingin simpan sebagai kenangan. Aku rasa, sisipan itu masih ada somewhere dalam kotak di rumah jika kotak itu mak aku tidak membuangnya sebagai sampah.

Pendang ialah daerah di tengah Kedah. Selain Pekan Pendang, ada pekan Tanah Merah, Tokai, Kubur Panjang, Bukit Raya, Sungai Tiang dan lain-lain lagi. Pendang ialah daerah pertanian dengan petak-petak bendang luas memanjang. Jika ingin masuk ke kampung aku, anda akan melalui jalan yang di kiri kanannya ialah petak sawah padi. jika musim menuai, maka kuning la warnanya. Jika musim membajak, maka hitam la warnanya, jika musim menanam, maka hijau la warnanya sehinggalah ia membuah padi bertukar warna kuning. Jika masuk melalui jalan lain, maka anda akan diringi dengan kebun-kebun getah. Maybee... [it is a joke, lol]

TAPI KAN :- "...Pendang adalah tempat pembiakan gajah yang terbesar di negeri Kedah..." wah, aku baru tahu. Tapi sekarang sudah tidak ada kot. patut la pernah dengar nama Kampung Gajah Mati... Eh? apa kes...

[[ biodata ringkas sejarah Pendang ]]

Sunday, March 17, 2013

27 begin ...

7:50 PM Posted by HM Hafizd No comments
It’s been a while I'd write anything here, but
I don’t have anything to ‘say’ either


Maka bermula lagi kitaran relung masa. Setahun sudah berlalu. Lalu menjadikan usiaku bertambah lagi satu tahun. Bertambah matang barangkali? Tidak! Bahkan aku sendiri tidak tahu bagaimana rasa dan keadaannya ‘sifat’ matang tersebut. Berhenti sekejap menaip, lalu aku berfikir, seperti pernah mendengar ayat ini. Eh, bukan pernah, memang pernah pun. “She look matured compared her young age”. She? Why I choose ‘she’ as example? Matang seiring dengan memikul tanggungjawab kot. Lebih banyak tanggungjawab yang dipikul, lebih cepat mat… its sound stupid.

Ada metaphor said “Men life begins at 40”. Pernah juga mendengar ayat ini. Well, pada dasarnya bersetuju. Nabi (saw) juga memulakan misi dakwah ketika melepasi umur 40 tahun. Nabi (saw) dilahirkan pada bulan Rabiul Awwal. 6 bulan kemudian, iaitu Ramadhan, baru wahyu pertama diturunkan. It’s true, right. But, Nabi (saw) berkahwin pada usia 25 (seperti ditulis dalam sirah) dan aku kini sudah 27. Sudah melepasi 2 tahun. Hehehe. Aku memang berasa cemburu pada kawan-kawan yang telah berkahwin. Lagi bertambah cemburu bila tak sampai setahun, beberapa bulan kemudian, sudah ada status sudah berbadan dua, bakal menjadi ayah, bakal menjadi ibu. Dalam hati, “cepatnya… dorang ni tak fikir nak menyesuaikan diri dulu ker. I mean Famili planning. Yalah, nak biasakan diri menjadi suami, menjadi isteri, tup tup ada orang baru dah, nak upgrade menjadi ayah, menjadi ibu…” wow

Ops, minta maaf, itu sepatutnya tak patut dicakapkan out loud. Lagipun perenggan kedua memang dikhususkan untuk mengluahkan perasaan cemburu kepada mereka semua. Minta maaf sekali lagi, congratulation with God bless, teruskan menjalani kehidupan bahagia anda, hehe. Apa pula nak cakap pada perenggan ketiga? Aku patut bersyukur kerana masih lagi bernyawa, tidak terlibat dalam kemalangan, semua anggota badan sempurna, makan pakai cukup kerperluan. Tidak sampai mewah, tidak pula melarat. Ya, aku perlu brsyukur atas nikmat semua itu. Untuk menjustifikasikan situasi ini, sesuai dengan lagu [AlarmMe – Bulan Bulan Islam]…

Ya Allah Maha Kuasa
PadaMu kami meminta
Kebaikan di tahun ini
Berkekalan ke tahun depan

Ya, itu yang aku harapkan. Semoga didoakan semuanya selamat sejahtera pada masa-masa ke hadapan. Walaupun aku tahu mati itu pasti, namun tidak dapat tidak memang pernah membayangkan pada suatu hari berkahwin juga akhirnya (hahaha), ada anak-anak, menjadi kaya-raya… ceewah. Kata orang penglipur lara, angan-angan mat jenin. Amiin, semoga Tuhan permudahkan.

Jangan tersalah kira, sekarang baru masuk perenggan keempat. For this paragraph, let me tell you this secret. Semasa menunggang motosikal, (atau di dalam kereta, boleh juga) aku suka menyanyi dan aku tidak suka kebasahan terkena hujan. [Wah, sila buat muka tercengang atau kekaguman] Apa-apa lagu yang terlintas lirik di kepala, aku akan menyanyi. Tup tup sudah sampai ke destinasi. Tapi kadang-kadang zazzzz, ada kereta menyusup di sebelah. Tergamam sebentar. Astargfirullah… astargfirullah… tapi alhamdulillah, tiada kemalangan berlaku. Hehe. Namun aku tidaklah kata sepanjang masa menyanyi, ada masa usha-usha aweks, masa … emmm, ya, aku tidak suka kena hujan. Jangan salah faham, aku bukan membenci hujan turun, Cuma ketika tengah bawa motor je… “alamak, hujan… cepat.” Lebih kurang camtue la keadaannya. Tapi, sudah banyak kali aku sampai ke rumah dengan lencun. Aku tidak mengutuk pada hujan, Cuma aku mengganggap “Wrong Timing ler”. Aku sanggup tunggu dalam office, lewat pulang ke rumah, walaupun hujan sedang-sedang di luar. Now, tell me your secret?

“Kawan aku Amir” telah mendedikasikan sebuah lagu. Maka ‘dia’ menyuruh aku upload nyanyi live lagi. Wah, sempoi la. Mari nyanyi sama-sama… tekan butang play!!!

video
Hanya dengan lagu ku | Ku dendangkan kepada mu | Di Majlis yang bahagia | Sempena Hari Jadi mu
Dengan Nyanyian ku ini | Yang ku cipta untuk mu | Asalkan semua terhibur
Happy birthday to you | Happy birthday to you | Happy birthday to you

Terima kasih terima kasih terima kasih. Kepada semua fans terima kasih pada hadiah dan wishes anda. Kasamhamida. I love you all… 0_0

TAPI KAN :- masa memula nak taip, confuse jugak nak guna stail bahasa rasmi, puitis ker atau main hentam semborono jer… akhirnya, jadilah apa yang di atas nie… wink